Equityworld Futures Pusat : Prediksi Bank Dunia Harga Emas Turun Di Tahun 2021 dan 2022

Equityworld Futures Pusat – Awal suram pasar emas hingga 2021 bisa menjadi awal dari tren turun jangka panjang karena Bank Dunia memperkirakan harga yang lebih rendah untuk 2021 dan 2022.

Dalam laporan komoditas bulan April, lembaga keuangan internasional mengatakan bahwa mereka memperkirakan harga emas rata-rata tahun ini sekitar $ 1.700 per ounce. Analis memperkirakan harga emas rata-rata turun menjadi $ 1.600 pada tahun 2022.

Prospek emas Bank Dunia muncul karena harga berjuang untuk menemukan momentum bullish yang cukup untuk menembus $ 1.800 per ounce. Emas berjangka Juni terakhir diperdagangkan pada $ 1,787,50 per ounce, naik 1% pada hari itu.

Kinerja emas yang lesu sepanjang tahun ini bahkan lebih mengejutkan jika dibandingkan dengan pasar komoditas yang lebih luas.

Harga emas menahan kenaikan stabil dan mendorong mendekati $ 1.800 per ounce bahkan ketika momentum di sektor manufaktur sedikit melambat, menurut data terbaru dari Institute for Supply Management (ISM).

Equityworld Futures Pusat : Senin, ISM mengatakan indeks manufaktur menunjukkan pembacaan 60,7% untuk April

Turun dari pembacaan Maret 64,7%. Data meleset dari ekspektasi karena perkiraan konsensus menyerukan pembacaan sekitar 65,0%.

“Ekonomi manufaktur melanjutkan ekspansi di bulan April. Anggota Komite Survei melaporkan bahwa perusahaan dan pemasok mereka terus berjuang untuk memenuhi tingkat permintaan yang meningkat karena dampak virus Corona (COVID-19) yang membatasi ketersediaan suku cadang dan bahan, “kata Timothy Fiore, Ketua Komite Survei Bisnis Manufaktur ISM di melaporkan.

“Waktu tunggu yang mencapai rekor baru-baru ini, kekurangan bahan-bahan dasar penting dalam skala besar, kenaikan harga komoditas dan kesulitan dalam mengangkut produk terus mempengaruhi semua segmen ekonomi manufaktur. Ketidakhadiran pekerja, penutupan jangka pendek karena kekurangan suku cadang, dan kesulitan dalam mengisi posisi terbuka terus menjadi masalah yang membatasi potensi pertumbuhan manufaktur, ”tambahnya.

Equityworld Futures Pusat – Menurut beberapa analis, pasar emas diuntungkan dari pergeseran sentimen di pasar obligasi setelah Menteri Keuangan AS Janet Yellen meremehkan ketakutan inflasi karena Administrasi Biden mengusulkan hampir $ 6 triliun untuk mendukung keluarga Amerika dan membangun kembali infrastruktur negara.

Dalam sebuah wawancara dengan “Meet the Press” NBC, Yellen mengatakan bahwa dia memperkirakan tekanan inflasi yang meningkat menjadi sementara. Dia menambahkan bahwa proposal belanja baru Biden tidak akan berdampak pada tekanan inflasi karena akan disebarkan selama sepuluh tahun ke depan.

“Saya tidak percaya bahwa inflasi akan menjadi masalah, tetapi jika itu menjadi masalah, kami memiliki alat untuk mengatasinya. Ini adalah investasi bersejarah yang kami butuhkan untuk membuat ekonomi kami produktif dan adil,” katanya saat wawancara.

Bersamaan dengan mengusulkan inisiatif baru, Biden mengatakan bahwa beberapa programnya akan dibayar dengan meningkatkan pajak pada perusahaan dan orang Amerika terkaya.

IG @equityworldfutures.official

Sumber KITCO , diedit oleh Equityworld Futures Pusat