Equityworld Futures Pusat : Nilai Tukar Yen Masih Tertekan Dollar AS

Equityworld Futures Pusat – Yen membuka anak laki-laki lebih kuat di Asia pada hari Kamis dengan investor yang ingin melihat apakah Bank of Japan memberikan komentar mengenai kebijakan meskipun para analis mencatat bahwa pemberian sinyal semacam itu biasanya bersifat formal dan hanya ada sedikit alasan bagi Gubernur Haruhiko Kuroda untuk secara tiba-tiba berubah kebijakan tanpa peringatan sebelumnya

USD / JPY berpindah tangan pada 111,40, turun 0,04%, sementara AUD / USD diperdagangkan pada 0,7845, naik 0,03% di depan kumpulan data.

 

Equityworld Futures Pusat : Nilai Tukar Yen Masih Tertekan Dollar AS

Australia melaporkan penjualan ritel untuk bulan November dengan kenaikan 0,4% terlihat bersamaan dengan survei kepercayaan bisnis NAB dengan pembacaan plus-6 sebelumnya.

Indeks dolar A.S., yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, terakhir dikutip turun 0,13% menjadi 92,11.

Semalam, dolar turun tajam lebih tinggi terhadap sekeranjang mata uang utama di tengah kekhawatiran penurunan yang signifikan dalam pembelian aset dolar asing setelah sebuah laporan menyarankan China mempertimbangkan untuk mengurangi pembelian Treasury AS.

Pejabat yang menilai kepemilikan valuta asing China dilaporkan merekomendasikan perlambatan atau penghentian pembelian Treasuries A.S., Bloomberg News melaporkan, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini.

Meskipun masih belum jelas apakah rekomendasi para pejabat telah diadopsi, greenback turun tajam di tengah ekspektasi bahwa sebagian besar permintaan dolar asing akan berkurang karena 50% cadangan devisa China sebesar 3,1 triliun dolar dalam aset dolar, dengan Treasuries mewakili antara 35% sampai 40% dari total.

“Jika China berhenti membeli Treasurys, pasar bisa menderita,” kata Jefferies dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Kebutuhan pembiayaan Treasury akan meningkat secara signifikan pada 2018 dan di luarnya relatif terhadap sejarah baru-baru ini, sehingga Treasury akan mencari sebanyak mungkin sumber permintaan yang dapat mereka temukan. China berpaling dari pasar berpotensi membuat pekerjaan Treasury semakin sulit.”

“Namun, prospek ini mungkin sudah menjadi berita lama karena ada bukti bahwa China belum menjadi pembeli besar Treasuries selama beberapa tahun sekarang. Dari Januari 2007 sampai Juli 2011, kepemilikan China terhadap Treasury notes dan obligasi naik dari $ 401 miliar menjadi $ 1,315 trln Namun sejak saat itu, kepemilikan China telah jatuh ke $ 1,189 triliun dan menyentuh serendah $ 1,049 triliun di bulan Januari 2017. ”

Juga membebani dolar berlanjut dengan penguatan yen setelah keputusan Bank of Japan baru-baru ini untuk memangkas pembelian obligasi jangka panjang memicu ekspektasi investor bahwa bank sentral siap untuk mengendalikan langkah-langkah kebijakan moneter ultra akomodatifnya.

 

news edited by Equityworld Futures Pusat

Leave a Reply