Equityworld Futures Pusat : Ketegangan AS – China Bebeni Pergerakan Harga Minyak Mentah Dan Picu Investor Beralih Ke Safe Haven

Equityworld Futures Pusat – Harga minyak turun tipis pada hari Senin karena meningkatnya kasus coronavirus dan ketegangan antara Amerika Serikat dan Cina mendorong investor menuju aset safe-haven.

Minyak mentah Brent turun 10 sen, atau 0,2%, menjadi $ 43,24 per barel pada 0041 GMT, sedangkan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 41,24 per barel, turun 5 sen.

 

Equityworld Futures Pusat : Ketegangan AS – China Bebeni Pergerakan Harga Minyak Mentah Dan Picu Investor Beralih Ke Safe Haven

Penurunan minyak mencerminkan langkah-langkah di pasar keuangan yang lebih luas di Asia di tengah kekhawatiran tentang meningkatnya ketegangan antara dua ekonomi terbesar dunia setelah penutupan kedutaan besar di Houston dan Chengdu. Kasus coronavirus global, sementara itu, melebihi 16 juta.

Namun, Brent berada di jalur untuk kenaikan bulanan keempat berturut-turut pada bulan Juli sementara WTI akan naik untuk bulan ketiga karena pemotongan pasokan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Organisasi Negara-negara Minyak dan sekutu-sekutunya termasuk Rusia, serta di Amerika Serikat, didukung harga naik.

Permintaan minyak juga telah meningkat dari palung dalam yang terlihat pada kuartal kedua, mendukung harga, meskipun jalur pemulihan tidak merata karena dimulainya kembali penguncian di Amerika Serikat dan bagian lain dunia membatasi konsumsi.

Investor juga mengamati dampak dari badai Hanna yang menghantam pantai Texas pada akhir pekan, mengancam hujan lebat di Texas dan Meksiko. Produsen dan pemurnian minyak dan gas mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka tidak memperkirakan badai akan mempengaruhi operasi.

Rebound harga minyak juga telah mendorong produsen top dunia untuk meningkatkan output dan ekspor lagi.

Hitungan rig minyak AS naik minggu lalu untuk minggu pertama sejak Maret setelah produsen menambahkan satu rig, data Baker Hughes menunjukkan, tanda bahwa penurunan produksi minyak AS mungkin telah mencapai titik terendah.

Ekspor minyak Rusia dari pelabuhan Barat akan naik 36% pada Agustus dari Juli, menurut rencana pemuatan pendahuluan dan perhitungan Reuters.

Eksportir utama dunia Arab Saudi kembali menduduki puncak daftar pemasok minyak mentah ke China pada Juni, memasok 2,16 juta barel per hari, atau hampir 17% dari rekor impor Cina bulan itu.

 

news edited by Equityworld Futures Pusat