Equityworld Futures : Emas turun di Asia karena fokus beralih kembali ke kebijakan Trump

PT Equityworld Futures – Harga emas turun di Asia pada hari Rabu dengan fokus jangka pendek pada dolar karena perjuangan administrasi Trump untuk menemukan pijakan kebijakan ekonomi dan luar negerinya.

Kontrak emas untuk pengiriman Agustus di divisi Comex New York Mercantile Exchange turun 0,51% menjadi $ 1,266.10 troy ounce.

Menurut alat monitor Fed rate invest.com, hanya 30% trader memperkirakan Federal Reserve menaikkan suku bunga di bulan Desember.

Emas berjangka telah membuat awal positif minggu ini, menambah kemenangan tiga minggu beruntun di tengah merosotnya dolar dan terus ketidakpastian politik di Washington.

Ketidakpastian politik A.S. tetap berada di depan dan di tengah, setelah Presiden Donald Trump menggulingkan kepala komunikasi Gedung Putih yang baru saja diangkat Anthony Scaramucci pada hari Senin.

Melemahnya dolar membuat komoditas seperti emas yang dihargai di greenback lebih murah untuk pembeli di luar Amerika Serikat.

Semalam, harga emas melambung dari posisi terendah pada hari Selasa, mengangkat bahu dari kenaikan di greenback setelah data ekonomi runcing menunjukkan pertumbuhan ekonomi dan inflasi yang moderat, menambah harapan Federal Reserve dapat meninggalkan rencananya untuk menaikkan suku bunga lagi tahun ini.

Harga emas mencapai tertinggi tujuh minggu, setelah trio laporan ekonomi campuran mengenai inflasi; Pengeluaran pribadi dan aktivitas manufaktur, gagal meredakan kekhawatiran tentang kekuatan ekonomi A.S.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 0,1% di bulan Juni. Dalam 12 bulan sampai Juni, indeks harga inti PCE meningkat 1,5% setelah maju dengan margin yang sama di bulan Mei.

Segar pada data inflasi, adalah sebuah laporan yang menunjukkan perlambatan dalam belanja konsumen karena pendapatan pribadi gagal meningkat untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan, menunjukkan tingkat pertumbuhan konsumsi moderat pada kuartal ketiga.

Sementara itu, alat pengukur manufaktur Institute for Supply Management melambat menjadi 56,3 di bulan Juli, dari pembacaan 57,8 bulan sebelumnya. Itu dibandingkan dengan ekspektasi para ekonom terhadap indeks manufaktur yang jatuh ke 56,4.

Bacaan di atas 50 dimaksudkan untuk memberi sinyal bahwa output di industri meningkat.

Laporan ekonomi campuran tersebut gagal meredakan keraguan investor mengenai apakah Federal Reserve akan mempertahankan rencananya untuk menaikkan suku bunga setidaknya sekali lagi tahun ini.

“Saya pikir psikologi yang berkembang selama beberapa bulan terakhir adalah bahwa Fed diperkirakan akan lebih hawkish dan agresif, tapi saya tidak percaya itu akan membuahkan hasil,” kata Peter Hug, direktur perdagangan global di Kitco Metals, di wawancara.

Sumber: investing.com di edit oleh : Equity World jakarta